Image

Tulisan ini adalah tulisan hasil saya ngubek-ngubek salah satu komunitas Facebook yang saya ikuti. Dan nyatanya, ada tulisan saya yang nyelip dan tidak ada di file. Jadi, saya langsung saja posting di sini. Selamat membaca keanehan kisah ini, dan jangan lupa tinggalkan komen.


==========
Andi si pedagang balon tengah gelisah sebab dagangannya belum habis dan masih banyak. Padahal suasananya sudah malam dan sepi. Dia bingung mau makan apa nantinya jika dagangan tidak laku. Kemudian, dia melihat ada wanita yang sedang menangis di tepi jalan. Dia pun mendekati wanita itu.

"Mbak, kenapa nangis?"

Wanita itu menoleh, "Gue galau, Mas."

Bola mata Andi membelalak, "Kun ... kun ... kuntilanak!!!" pekiknya.

"Manusia bego! Gue bukan kuntilanak, tapi sundel bolong!"

"Bohong! Sundel bolong tapi kagak ada bolongannya!"

"Ya elah, nih bolongan gue lagi ditambal pake semen," sahut si sundel sambil menunjukkan bolongannya. Tampak di situ ada tambalan semen.

"Halah! Pasti itu akal-akalan lo aja. Obsesi lo pengen jadi sundel bolong tapi kagak kesampaian."

"Yeee, ngeyel nih dibilangin. Gue ini emang sundel bolong!"

"Lalu, kenapa bolongan lo ditambal pake semen segala?"

"Gue lagi masuk angin, lalu bolongan gue ditambal pake semen supaya kagak masuk angin lagi. Eh, gak taunya badan gue naik 10 kilo. Gue pengen badan gue balik kayak dulu tapi bolongannya ketutup."

"HAHAHAHA!!!" tawa Andi.

"Lo ngetawain gue, gue bunuh lo!" ancam sundel bolong itu.

"Eit ... eit ... eit, nyantai dong. Tenang aja, gue punya solusi buat membantu masalah lo."

"Apa tuh?"

"Sini, gue bisikin."

***
image

Besoknya, Andi ketemu kembali dengan sundel bolong di tempat yang sama. Dia ingin tahu bagaimana kelanjutannya dengan dedemit satu itu.

"Tante Sundel! Lo di mana? Solusi gue ampuh kagak?" pekik Andi.

"Gue di atas!" sahut sundel bolong.

Andi mendongak ke atas, tampak di situ si sundel melayang-layang dekat pohon. "Gimana?" tanyanya.

"Emang sih ampuh. Tapi bolongan gue jangan ditambal pake balon, dong! Badan gue udah kayak sumo aja. Siang malam ini gue jadi melayang-layang gini kayak layangan! Kagak ada yang mau bantuin! Tanggung jawab lo! Gue jadi kagak bisa makan!"

"Hahaha! Yang penting kan kagak masuk angin lagi. Badan lo juga kagak bakalan naik 10 kilo lagi."

"Woy, enak aja lo ngetawain gue! Bantuin gue!"

"Gue cabut, ah!"

"Woy! Manusia sialan! Mau ke mana lo?" pekik sundel bolong itu.

Andi pun langsung tunggang-langgang meninggalkan sundel bolong yang melayang-layang bagai balon.


-tamat-


image


Sundel Galau


"Baca juga cerita lainnya di Daftar Isi."

Image

Tulisan ini adalah tulisan hasil saya ngubek-ngubek salah satu komunitas Facebook yang saya ikuti. Dan nyatanya, ada tulisan saya yang nyelip dan tidak ada di file. Jadi, saya langsung saja posting di sini. Selamat membaca keanehan kisah ini, dan jangan lupa tinggalkan komen.


==========
Andi si pedagang balon tengah gelisah sebab dagangannya belum habis dan masih banyak. Padahal suasananya sudah malam dan sepi. Dia bingung mau makan apa nantinya jika dagangan tidak laku. Kemudian, dia melihat ada wanita yang sedang menangis di tepi jalan. Dia pun mendekati wanita itu.

"Mbak, kenapa nangis?"

Wanita itu menoleh, "Gue galau, Mas."

Bola mata Andi membelalak, "Kun ... kun ... kuntilanak!!!" pekiknya.

"Manusia bego! Gue bukan kuntilanak, tapi sundel bolong!"

"Bohong! Sundel bolong tapi kagak ada bolongannya!"

"Ya elah, nih bolongan gue lagi ditambal pake semen," sahut si sundel sambil menunjukkan bolongannya. Tampak di situ ada tambalan semen.

"Halah! Pasti itu akal-akalan lo aja. Obsesi lo pengen jadi sundel bolong tapi kagak kesampaian."

"Yeee, ngeyel nih dibilangin. Gue ini emang sundel bolong!"

"Lalu, kenapa bolongan lo ditambal pake semen segala?"

"Gue lagi masuk angin, lalu bolongan gue ditambal pake semen supaya kagak masuk angin lagi. Eh, gak taunya badan gue naik 10 kilo. Gue pengen badan gue balik kayak dulu tapi bolongannya ketutup."

"HAHAHAHA!!!" tawa Andi.

"Lo ngetawain gue, gue bunuh lo!" ancam sundel bolong itu.

"Eit ... eit ... eit, nyantai dong. Tenang aja, gue punya solusi buat membantu masalah lo."

"Apa tuh?"

"Sini, gue bisikin."

***
image

Besoknya, Andi ketemu kembali dengan sundel bolong di tempat yang sama. Dia ingin tahu bagaimana kelanjutannya dengan dedemit satu itu.

"Tante Sundel! Lo di mana? Solusi gue ampuh kagak?" pekik Andi.

"Gue di atas!" sahut sundel bolong.

Andi mendongak ke atas, tampak di situ si sundel melayang-layang dekat pohon. "Gimana?" tanyanya.

"Emang sih ampuh. Tapi bolongan gue jangan ditambal pake balon, dong! Badan gue udah kayak sumo aja. Siang malam ini gue jadi melayang-layang gini kayak layangan! Kagak ada yang mau bantuin! Tanggung jawab lo! Gue jadi kagak bisa makan!"

"Hahaha! Yang penting kan kagak masuk angin lagi. Badan lo juga kagak bakalan naik 10 kilo lagi."

"Woy, enak aja lo ngetawain gue! Bantuin gue!"

"Gue cabut, ah!"

"Woy! Manusia sialan! Mau ke mana lo?" pekik sundel bolong itu.

Andi pun langsung tunggang-langgang meninggalkan sundel bolong yang melayang-layang bagai balon.


-tamat-


image


Bagikan

Berkomentarlah dengan menggunakan bahasa yang baik, sopan, dan relevan dengan isi cerita, juga tidak mengandung unsur SARA, kebohongan, provokasi, link aktif, serta pornografi. Jika ada yang melanggar akan segera dihapus. Terima kasih.